Angka Stunting Tinggi, Dinkes Kukar Gerakkan Program Aksi Bergizi

Kepada Bidang (Kabid) Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan (Dinkes) Kukar dr. Leni Astuti, MKes, MARS.

TENGGARONG, Infokubar.id Kekurangan gizi sejak bayi bisa terjadi saat dalam kandungan ibu karena tidak mencukupi kebutuhan nutrisi selama masa kehamilan. Sehingga hal tersebut dapat menyebabkan masalah stunting pada anak.

Berdasarkan data Survei Status Gizi Indonesia (SSGI), target prevalensi stunting secara nasional dari tahun ketahun ialah, 2021 sebesar 26,4 persen. Kemudian 2022 sebesar 21,89 persen, tahun 2023 sebesar 18,13 persen, dan 2024 sebesar 14,42 persen.

Kepada Bidang (Kabid) Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan (Dinkes) Kukar dr. Leni Astuti, M.Kes, MARS menyebutkan, angka stunting di Kukar masih tergolong dalam status tinggi.

Ia menjelaskan, secara umum prevalensi angka stunting tahun 2023 harus berada dibawah angka 20 persen, dan untuk mengejar target 2024 harus mencapai target 14,42 persen. Di Kabupaten Kukar sendiri masi diangka 27,1 persen.

“Secara SSGI kita di Kukar mencapai di angka 27.1 persen masi tinggi, namun secara, Elektronik-Pencacatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (E-PPGBM), anak-anak yang kita timbang, kita ukur itu berada di angka 17,64 persen, berarti kita masih banyak PR di sini” ucap Leni pada, Senin (23/10/2023).

Dirinya juga mengatakan, untuk mengurangi kasus stunting ini, pihaknya sedang melakukan program yang menyasar kepada anak-anak hingga remaja dengan rajin mengkonsumsi Tablet Tambah Darah (TTD).

Dengan mengkonsumsi TTD, sejak remaja diharapkan mampu mengurangi potensi kelahiran bayi dengan keadaan stunting.

Selain itu, ia menjelaskan, pihaknya juga sedang fokus menjalankan program aksi gizi yang dilakukan di beberapa sekolah di Kukar.

“Program itu bergerak dan disosialisasi kepada para remaja, seperti aksi olahraga bersama, makan bersama dan minum tablet tambah darah secara bersama-sama” ucapnya.

Program tersebut rutin dilaksanakan pada hari Jumat di lingkungan beberapa sekolah di Kukar.

“Tahun lalu kita sudah melakukan program ini di MTS, SMP 2 dan di MAN Kota Tenggarong,” ungkapnya.

Ke depan, dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional (HKN). Pihaknya akan menggelar program minum TTD serentak di Kukar.

“Harapannya dengan adanya program ini, seperti ini yang dilakukan kepada para remaja di Kukar dapat memperbaiki kasus stunting,” harapnya.

Terakhir Leni berpesan, kepada masyarakat agar selalu menjaga kesehatan, dengan melaksanakan pola Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas).

“Jaga kondisi tubuh, rajin berolahraga dan rajin mengkonsumsi vitamin atau suplemen untuk menambah gizi pada tubuh kita. Salam Sehat Selalu Untuk Masyarakat Kutai Kartanegara,” pungkasnya. (Adv/Diskominfo Kukar)

Redaksi Infokubar.id

Facebook Comments Box
Bagikan ke
Pasang Iklanmu
%d blogger menyukai ini: