Tingkatkan Kualitas Aparatur Kecamatan dan Operator Siskeudes, DPMD Gelar Pelatihan

Asisten I Sekkab Kukar, Akhmad Taufik Hidayat.

TENGGARONG, Infokubar.id – Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) gelar pelatihan Tim Evaluasi Anggaran Pendapatan Belanja Desa (APBDes), APBDes Perubahan, dan Verifikasi Pertanggungjawaban Desa. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas aparatur kecamatan dan operator Sistem Keuangan Desa (Siskeudes) dalam melakukan evaluasi APBDes di lingkungan Pemerintah Kabupaten Kukar.

Pelatihan dibuka oleh Asisten I Akhmad Taufik Hidayat yang sekaligus mewakili Buoati Kukar di Hotel Fugo Samarinda, Senin (23/10/23).

Menyampaikan sambutan tertulis Bupati Kukar Edi Damansyah, Asisten I Akhmad Taufik Hidayat mengatakan pelatihan dimaksudkan untuk menjamin tercapainya prinsip kepatuhan, keselarasan, keseimbangan dan kejelasan pengelolaan keuangan Desa dalam membiayai pembangunan desa berdasarkan kewenangan desa yang mengutamakan kepentingan umum dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan.

“Pelatihan ini juga bertujuan untuk memberikan acuan kepada Camat dalam rangka evaluasi Rancangan Peraturan Desa tentang APBDesa, Perubahan APBDes serta Verifikasi Pertanggungjawaban Desa di akhir tahun anggaran,” katanya.

Pelatihan tim evaluasi merujuk pada sasaran agar diperoleh data dan informasi yang akan menjadi dasar untuk memberikan penilaian kepada Desa dalam kaitannya dengan kepatuhan penyusunan dan Penetapan Rancangan Peraturan Desa tentang APBDes & APBDes Perubahan.

Diperoleh data dan informasi yang akan menjadi dasar untuk memberikan penilaian kepada Desa dalam kaitannya dengan substansi dan materi Rancangan Peraturan Desa tentang APBDes & APBDes Perubahan dan mampu melakukan verifikasi pertanggungjawaban pengelolaan keuangan desa berdasarkan peraturan yang terkini.

Ia mengingatkan bahwa anggaran desa digunakan untuk merencanakan kegiatan apa saja yang dilakukan oleh desa beserta rincian biaya yang dibutuhkan dan rencana sumber pendapatan yang akan diperoleh desa. Dalam pengelolaannya, perlu memperhatikan prinsip hati-hati, efektif dan efisien dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat yang tentunya melalui musyawarah desa yang dilaksakan sebelum menetapkan rincian anggaran dan biaya.

Pertanggungjawaban keuangan oleh Kepala Desa sebagai Pemegang Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Desa (PPKD) dan Perangkat Desa sebagai Pelaksana Pengelolaan Keuangan Desa (PPKD) pada hakekatnya adalah pertanggungjawaban APBDes.

Maka setiap keuangan dari sumber manapun yang tercantum dalam APBDes harus dipertanggungjawabkan dan dibuat SPJ nya sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Supaya APBDesa dapat dilaksanakan Kepala Desa harus menetapkan Dokumen Pelaksanaan Anggaran meliputi, rencana kerja kegiatan Desa, rencana kegiatan anggaran dan rencana anggaran biaya.

“Ikuti seluruh tahapannya secara maksimal dan jadikan ilmu yang diperoleh dalam kegiatan ini benar benar memberikan pengetahuan yang dapat digunakan dalam mengevaluasi APBDes & APBDes Perubahan”,pesannya.

Diharapkan hasil evaluasi yang dihasilkan nantinya dapat mempermudah pemerintah Desa dalam mengelola Anggaran Desa, serta hasil verifikasi yang dilakukan tim atas pertanggungjawaban desa juga dapat memberikan informasi yang akurat atas pelaksanaan pembiayaan melalui dana desa. Muaranya nanti, masyarakat dapat merasakan manfaat yang besar dari pemanfaatan dana desa. (Adv/Diskominfo Kukar)

Facebook Comments Box
Bagikan ke
Pasang Iklanmu
%d blogger menyukai ini: